Olahraga

Sejak kecil, gue bukanlah orang yang atletis. Gue paling sebel dengan pelajaran Olahraga. Disaat anak anak laen menanti nanti pelajaran OR, gue selalu berharap harinya ujan, atau gurunya gak masuk, atau alasan apapun yang bisa membatalkan olahraga. Gue tuh payah banget deh, sama sekali tidak berbakat olahraga. Kalo lari lambat. Maen basket, dribble bola aja kagak becus. Maen bultang, lumayanlah. Itupun karena gue, adik dan sepupu2 gue sering bermain bultang kalo kami ketemu di saat liburan. Juga dulu suka bultang-an sama tetangga yg sesama umur.

Berenang juga baru sekitar umur 15an gue bisa. Karena nenek gue memaksa gue untuk les berenang, dan gue dulu pernah hampir kelelep di kolam renang pas lagi main2 sama beberapa temen semasa SMP di kol-ren lokal deket rumah. Sejak bisa berenang, itulah satu satunya olahraga yang gue demen. Alesannya, karena berenang nggak bikin keringetan. Cetek abis kan?

Sebetulnya gue ini aneh, suami juga suka bilang gitu. Kalau olahraga ada tujuannya, gue gak seneng. Tapi kalau untuk fun, kayak macem hiking pas camping gitu misalnya, nah gue demen noh yang gitu2. Jalan  juga gak apa2, rasanya karena dibawa fun aja. Selain itu bisa cetrak cetrek foto, dan moodnya beda, karena ini “liburan”. Tapi kalo tujuannya spesifik tuk olahraga.. no way jose. Gue udah males duluan. Gue ini seneng outdoor, seneng jalan2 diluar, ke pantai, danau gitu. “For a person who claims to love the outdoors, you are awfully lazy in exercising”, katanya. Gue bales senep, “I don’t see any correlation between loving the outdoors and exercising.”

Hahaha.

Sewaktu hamidah dulu,satu satunya “olahraga” yg gue lakukan adalah yoga hamil. Saat hamidah, gue lelet dan nggak ada nafsu olahraga. Sluggish lah pokoknya. Alesannya gue pilih yoga sederhana, karena tidak banyak gerakan yang sulit (yoganya yang beginner inih, bukan yang advanced yang pake lipet2 badan udah kayak pretzel aja) dan lama-lama efeknya ke gue bagus, yaitu menenangkan. Suami gue selalu cerewet, “ayo jalan sana! Jogging kek! Apa kek!” Pernah suatu kali disaat gue hamidah, gue dan suami ke Chicago untuk ke KJRI, sekalian jalan2. Sekelar dari KJRI, rencana kita mau ke Navy Pier. Ada satu wahana di Navy Pier, kayak Bianglala di Dufan, dan itu ukurannya besar bisa kelihatan dari jauh. Navy Pier dan KJRI lokasinya secara teori tidak terlalu jauh tapi kalau ditempuh pake kaki ya jatoh2nya jauh aje palagi bagi manusia macam gue yg tingkat endurancenya sangat rendah dan sama sekali tidak atletis.

Asumsi gue adalah, kita akan naek bus ke sana. Banyak kok bis di downtown yang arahnya ke Navy Pier. Suami gue ngangguk2 aja pas gue tanya. Dia bilang, “ayo, kita jalan beberapa blok ke depan, kayaknya ada deh di sana setopan bis yg  arahnya ke Navy Pier.” Gue hayuk hayuk aja. Jalanlah kita beberapa blok. Terus kok nggak ada ya setopan bisnya? Nah ini kok malah di area yg jarang bis? Gue tanya lagi suami. Dia bilang, ayuk, kita jalan aja mungkin beberapa blok lagi. Beberapa kali nih kejadian seperti ini, yang seharusnya membuat gue mulai curiga. Tapi saat itu gue pikirannya sangat absent-minded, kalo mobil ibaratnya nyetir dalam cruise control. Inilah salah satu sifat jelek gue, absent-minded. Pikiran sering kosong, dan nggak fokus kemana2. Disaat gue absent minded, kalo disuruh ini itu ya gue turutin aja, lha wong pikiran gue lagi on cruise control kok.

Jalanlah kita, sampe kaki gue pegel. Tiap kali gue ngeluh, suami langsung mengalihkan perhatian gue ke yg laen, misalnya “eh lihat tuh, bangunannya bagus!” atau “Wah, mobil orang itu norak banget ya veleg-nya!” atau “Wah, cewek itu cantik, rambutnya bagus.” Yang ini bikin gue makin mesem. Maklum nek, waktu eike hamil penampilan sangat lusuh bak gembel, boro2 glowing. Jadi ya eik agak2 sensi denger suami memuja muji cewek lain, hahhaha. Filter antara otak dan mulutnya sang suami tercinta ini terkadang ngadat sepertinya.

Itu kita jalan dari KJRI dimana si Bianglala Navy Pier kagak kelihatan sama sekali, terus mulai terlihat secara perlahan dari jauh, sampai terlihat separuhnya, sampai terlihat jelas, ohlala… udah jalan berapa kilo ini gue? Bukankah rencana kita mau naik bis?

Pas si bianglala mulai terlihat di pandangan, suami bilang, “Ya udah tanggung kali ya, mendingan kita jalan aja terus sampai Navy Pier, deket ini kok, udah kelihatan kan dari sini?” Saat itu gue yg udah kelaparan dan pengen makan langsung senep aja, “Ya udahlah! Dari sini mah naek bis juga mungkin malah lama nunggunya. Udah lapar nih. Yaudah kita jalan aja!”

Kamipun sakseis jalan terus sampai tujuan. Hampir sejam lah. Menurut google map sih 41 menit. Mungkin itu bagi orang orang normal yang atletis ya. Bagi eike yg hamil dan lelet …. ya begitulah. Belakangan, suami gue mengaku bahwa dese emang sengaja bohong gue soal “jalan beberapa blok sampai ke setopan bis”, karena emang dia mau gue jalan.

Ngok.

Sesudah lahiran, gue gak olahraga sama sekali. Boro boro olahraga. Mandi aja musti tunggu suami pulang dulu.  Sampai sekitar November 2010, kami tidak olahraga sama sekali. Kenapa sampai November itu? Karena saat itu, di dekat rumah dibuka gym baru yang biaya keanggotaannya sangat terjangkau. Dan gym ini gencar banget promosinya. Sering kirim selebaran iklan dan kirim stafnya ketok pintu ke pintu buat ngiklanin bisnisnya. Gue yang orangnya gampang terkena godaan iklan, langsung bilang suami, “Yuk kita ikutan gym ini.  $9  aja per orang per bulannya! Deket rumah lg, bisa jalan ke sana!” Suami gue yg biasanya udah kebal dengan segala bujukan gue untuk ngabisin duit, kali ini manggut2 sambil ngeliat selebaran iklan. “Okelah! Lagian nanti biaya membership gym ini bisa di reimburse sama perusahaan!” *kopet abis, hahaha* Memang di perusahaan tempat dia kerja saat itu benefitnya lumayan oke, kalau kita general check up per tahun dan hasilnya bagus, kondisi kita sehat dan fit menurut standar mereka, nanti mereka akan gantiin biaya gym membership kita.

Sejak saat itu, kamipun rajin ke gym… sekitar 8 bulanan lah, kita rajin. Tiap dua hari sekali, kalo males ya seminggu sekali atau dua kali. Lari di treadmill, terus strength exercise menggunakan berbagai macam mesin mereka. Habis itu… mulai deh terjadi kemalasan.. sekitar agustus tepatnya. Waktu itu, kita ada konflik sama tetangga gara2 anjing mereka yg menggonggong nonstop. Bikin gue males keluar rumah karena males aja kalo berpapasan sama orang2 itu. Cetek abiskah gue? Yes, you can call me that. Dan teman2 tau sendiri, kalo olahraga itu sekalinya berhenti, mau mulai lagi susah.

Cari motivasinya itu tepatnya, yang susah.

Saat itu keluarga kita juga lagi kesulitan, karena suami gue kehilangan kerjaan. Membership gym pun terpaksa kami berhentikan, demi mengurangi pengeluaran yang nggak penting. Akhirnya terbengkalai lah niat olahraga, saat itu kita moodnya down dan fokusnya di suami cari kerjaan baru. Kalo dipikir2, mungkin disaat down itulah saat yg tepat untuk menggiatkan olahraga supaya pikiran kita lebih positif dan energi juga lebih banyak… tapi entah kenapa, saat itu ya kami down sekali, boro2 pengen olahraga.

Sesekali gue olahraga dirumah, pake videonya Jillian Michaels, yang Shredded Abs.. ceritanya eike pengen membakar semua lemak2 diperut gitchuu, kali2 dapet sikspek.. hahahahaha. Ngimpi bener gue. Kadang2 gue yoga, bukan yoga yg full intensity, tapi yoga yang meditasi gitu, gue berharap pikiran gue yg waktu itu lagi stress bisa tenang sedikit.

Tahun 2012, well… karena sejak beberapa bulan terakhir 2011 kami nggak banyak olahraga, kemalasannya masih kebawa terus. Di musim dingin apalagi cyin, duh mau keluar rumah aje males bener. Summer tahun lalu gue mudik, dan suami disini. Suami gue berniat untuk menggiatkan lagi olahraga, and that’s what he did. Selama gue dan si ucrit mudik, dia rajin beneuuur lari di greenway deket rumah. Bukan itu aja, dia juga mulai strength exercise pake app Maximum Capacity yg dia donlot di hp-nya. Terus makan pun dia mulai pake diet paleo.

Saat gue dan ucrit balik kemari lagi, dia emang terlihat segar bugar dan lingkar pinggangnya nyusut beberapa inci. Tapi makan cuman sayur ama daging doang, tanpa karbohidrat macam nasi, roti, pasta atau kentang.. gue yg saat itu baru aja pulang dari the Land of Rice alias Indonesia, merasa pesimis. Mana bisa diet model begindang? Apa2 kalo ga ada karbo-nya mana enak?

Terus suami pun ngajak gue lari bareng di greenway. Sama ucrit juga, tapi dianya di stroller, didorong suami.  Beuh, sehabis lari itu, gue rasanya mau mati. Beneran ini nggak lebay. Besoknya badan gue semua rasanya ngilu.

Gue mulai ikut diet Paleo juga, atas dorongan (atau mungkin tepatnya persuasi yang sangat kuat/hampir paksaan, hahahaha) suami. Bok, badan eike tak cocok sama paleo. Gue jadi sering pusing, terasa lemas, energi berkurang. Boro2 ada energi untuk olahraga. Suami gue sih mengklaim bahwa paleo membuatnya jadi lebih seger. “I feel fantastic when I eat Paleo!” katanya.

Ya terserah kaulah, my dear.

As for me? I stopped Paleo. Gue makan seperti biasa, pake nasi. Namapun orang endonesah mak, some habits die hard. Gue tidak merasa lemas2 dan pusying2 lagi, energi kembali seperti semula. Suami gue geleng2 kepala. “Tau gak bahwa nasi itu kandungan gulanya tinggi? Semua itu kalori kosong!” yadayadayada.

Dan sejak Thanksgiving di akhir November dan di bulan Desember tentunya semua diet Paleonya itu dibuang keluar jendela, karena…. Holidays! Segala makanan yg penuh mentega, terigu, gula, keju, krim.. wah lengkaplah pokoknya. Mulai hari2 terakhir 2012 dia bilang, “pokoknya mulai tahun 2013 kita kembali giat lari lagi! Gue mau paleo lagi. ”

Maka, kamipun akan memulai lari besok pagi di greennway lagi. Suamipun akan mulai makan cuma sayur dan daging lagi. Gue sih teteup makan nasi dong.  Sebelum berangkat kerja hari ini, suami gue bilang, “Pick a 5k race to run in March. So we’ll have 2 months to train.”

Alamaaaaaak.

Untungnya, tidak ada race yang menarik di bulan Maret. Adanya di awal April. hahaha. Sama aja kali ya? Mungkin ada baiknya kita daftar ke race ini sekarang, jadi ada motivasi bagi gue untuk olahraga. Karena gue ini orangnya deadline-minded. Kalau ga ada deadline, dijamin nunda nunda terus.

Mungkin tahun ini kami akan bener2 serius di olahraga ini. Apakah lari, atau yoga, atau strength exercise. Gue nggak begitu demen lari, lebih seneng berenang. Tapi setidaknya gue akan coba latihan sampai April, dan mengikuti race 5k.  Habis itu, kalo emang masih suka ya diterusin. Kalau nggak ya, mungkin gue akan kembali yoga atau berenang kali.

Doakan kami teman2, mudah2an niatan baik mau olahraga konsisten tercapai. Amiinn. Kalau nggak ya… well, at least we tried, right?

😀

Advertisements

32 thoughts on “Olahraga

  1. Aku jg males olahraga mba sampai pacarku itu maksa2 jd personal trainee tp aku masih tak mauu. Gak suka keringetan hehe. Semoga taon ini bisa sukses olahraganya ya mbaa *aku juga deh*

  2. Hahahaha.. Samaaa, gw ga demen banget lari. Mending suruh berenang aja deh. Mkemaren sprint dikit langsung semaput, apalagi 5km ya? Pingsan kayaknya..

    • haha, iya gw juga keder pingsan be 😀 waktu lari bbrp mgg lalu gw rasanya udh mo mati, diteriakin ama suami gw dari samping, ayo ayo katanya udh kayak latihan tentara aje hahah. sampe rumah lgsg tepar di lante 😀

  3. hihihi apa kabarnya gue yak, yang sedari masih abege dulu ga pernah olahraga..;p

    kalo berenang… cuma bisa gaya gitu2 doang. Lari..apalagi itu, gue takut cepet kurus kalo olahraga sprint begono. Nah..palingan cuma streching ngulet2 doang olahraganya gue..heuheuheu

    • Aaa ada teh Erry disini! *kegirangan divisit seleb-blog* hehehe
      Teh, gue juga males sebetulnya OR-ORan tapi gara2 punya suami yg galak & cerewet, jadi ya mau ga mau terpaksa. Kalau orang laen mah kencan ama suaminya nonton pelem, makan, gue kencannya lari… sampe ngos2an 😀

      Amin, makasih ya teh!

      • Ih wulaaaaan..
        Sapa juga yang seleb..
        Masa iya ada seleb suka nyikat kamar mandi ama nyuci panci…hihi..

        Udah lama aku gak kencan juga nih Wulan..
        Susah nyari yang bisa dititipin bocah bocah itu..hihi..

  4. Astagah, sekali-kalinya kesini baru nyadar udah baca ampe abis ternyata postingan si mbak satu ini panjangnya ampyuuuuun hihihi…
    Kalo aku cintanya ama pilates doang, alesannya cuma krn gak perlu lari-lari bikin ngos2, gak keluar biaya, gak perlu keluar rumah, gak perlu ke gym. YIhaaaa!
    Sekali-kali yoga boleh dicoba tuh 🙂
    Sukses race-nya ya mbak, ditunggu apdetannya 🙂

    • Mayyaaa! lama tak bertemu 😀
      Gue malah ga begitu suka pilates May, terlalu banyak gerakan dibanding yoga… hahahaha (ketauan tingkat keparahan malesnya :D)
      Mudah2an . mudah2an gue konsisten terus dengan latihannya. 😀

  5. kakaaaa!!! kita mirip sekalii!!!!! xD
    aku juga ngga gitu suka olahraga, bawaannya ngolet2 males2an di kasur mulu, olahraga cuma suka renang dan awalnya juga sama2 disuruh (kalo aku sama oma, supaya ngga tenggelem pas study tour ke bali katanya haha)
    dulu sering diikutin macem2 sih, dari bultang djarum sampe futsal juga, cuman kaga didalami dan dilakuin dengan terpaksa haha

    sekarang aku juga lagi disuruh olahraga lagi (sama adek yang tiap hari komen “kamu gendut!” “ih lebar” “ih gentong” “ada raksasa” dsb), tapi sekarang pake video2 Jepang-Korea yang dance2 gitu, niruin tariannya gitu deh.. hasilnya sih semua badan gerak dan sukses keringetan dalam 15 menit pertama 😀
    hahaha
    aku baca postingan kaka jadi introspeksi diri nih :p
    *komen super pajang haha*

  6. halo
    salam kenal ya 🙂

    beli treadmill aja biar bisa olahraga di rumah :p
    akhir2 ini suami gue yang lagi rajin olahraga, bisa2 nya kemaren dia pulang bawa barbel dan kursi nya (err ga tau namanya) *shocked*

    tapi niat mulia dia untuk sehat dan diet harus didukung deh..

    kalo gue suka lari juga di treadmill. tapi bisa sampe 5k nya cuma sekali :p abis itu rata2 2-3km aja haha.

    Smoga sukses race nya dan bisa konsisten olahraga ya di 2013 ini. Semangat.

    • Halo Dhita, salam kenal juga 🙂
      amin, mudah2an bisa konsisten.. sama dhit, suami gue yg biasanya suka berniat mulia pengen olahraga. gue mah males, giliran celana jins udh mulai ngapret baru panik. atau kalo ada kondangan trus baju2 pd ga cukup, baru terbirit2, hahaha. belum pernah nih 5k sama sekali, 1k aja udah semaput biasanya hihihi. mudah2an april nanti gue setidak2nya bisa sampai finish line tanpa pingsan duluan 😀

  7. Happy belated new year to you and your family! Olahraga.. duh gua dulu waktu SD benci banget namanya pelajaran OR… Tapi ga tau kenapa begitu masuk SMP & SMA, suka banget main volley, akhirnya ended up joining the volleyball team. Haha. Sekarang olahraga gua ya kerja.. karena kerjaan gua physical banget. Berat badan gua dari yg 145lbs turun jd 120lbs without any specific diet. Tapi perut masih muffin top gini.. 😦 Good luck with the exercise! Hope you reach whatever your goal is 🙂

    • Christine….! *hugs*
      Aih, mantap bgt turun 15 lbs tanpa diet! hehehe. sama gue juga muffin top, my husband always makes fun of me (minta ditabok hahaha)
      Thank you girlie, same goes to you! Maybe this year we can make a trip west to Seattle 😉 I so wanna go.

  8. iih situ mah enak lakinya suka motivasi olahraga dan diet.
    Pacarku kalau diajak lari pagi/sore jawabannya selalu “okee, nanti kita omongin lagi yaaa” dan ujung-ujungnya kaga jadi 😦

    atau kalau pas lagi mau diet, dia pasti menggoda dengan ucapan ” gak apa-apalah sekali-sekali makan enakkkk”

    hahahaha

    ayyoooo kamu pasti bisaaa!

    • Makasiiih Tantri, hehehe. Iya, laki gue emang agak2 health junkie. He’s all about working out, eating healthy and stuff like that. Makanya gw jadi mau ga mau ikutan, even though I was rather lazy, lol.

  9. Pingback: Hitting the Pavement | The Musings of Bubbles

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s