Hooked

Natal kemaren, hadiah dari Suami adalah buku The Hunger Games dan lilin aroma bunga melati. Mantap ga sih, melati bok. Gue tersentuh dengan hadiah ini, karena Suami yg orangnya super tidak romantis itu berarti inget dengan habit gue. Setiap kali gue cium wangi melati, gue selalu bilang “Bikin kangen rumah.” Entah kenapa gue selalu mengasosiasikan wangi melati dgn Indonesia.

Sementara si buku THG, mungkin karena gue udah bawel soal buku ini. Di sini kan rame pisan tuh THG. Apalagi sejak liat trailer pelemnya, langsung tertarik pengen baca. Memang gue ini orangnya terlalu mainstream dan kormod. Tapi sungguh, gue ga ngira suami bakal beliin kado Natal. Soalnya udah perjanjian kita, tahun ini ga usah pake kado kadoan ya. Pusing mikirinnya, mana harus ngumpat ngumpetin kado, udah gitu pasti toh ketauan juga, kan rekening banknya sama ini. Hahaha. Kita beli untuk Baby Bubbles saja.

Jelas jelas gue merasa bersalah, karena gue ga beliin dia apa apa.

Suami dan gue selalu punya permasalahan menyangkut urusan kado kadoan Natal. Tahun lalu nih ya, gue semangat 45 ngasih kado syal ke dia. Kalo gue bilang gue ga berharap dia ngadoin gue, berarti gue bohong. *dasar orang ga relaan hahaha* ternyata.. mana, ga ada kado. Dia sama sekali ga ngasih gue apa2. Cuma bilang gini, “kado natal lo taun ini boleh ngeprint foto keluarga sebanyak apapun buat dipejeng di dinding.”

DUER. Kado macam apa tuh.

Tahun sbelomnya dia beliin gue tas di Target, karena udah berbulan bulan sbelumnya setiap ke Target gue selalu ngiler ngeliat tas itu. Tapi.. gue ga beliin dia apa apa. Merasa bersalah bangeeeeeeeeet rasanya.

Yah.. apa boleh dikata, kami emang bukan pasangan romantis unyu mendayudayu. Makanya gue demen banget nonton drama seri Jepang, soalnya kalo yang love storynya pasti unyu banget. Kayak mengganti ke tidakromantisan suami gue dengan drama gitu. Kasian bener ya gue hahahaha. Kadang2 gue nonton serian Korea juga, tapi panjangnya mana tahan bok. Walaupun kalo yang maen Kim Hyun Joong boleh lah, yuk mari.

Nah.. kembali ke The Hunger Games. Gue baca nih. 2 hari selesai. Nggak bisa berhenti bacanya. Suka banget? Nggak bisa dibilang gitu juga. But is it a page turner? You bet your sweet hiney it is. Ya, dulu gue baca Twilight juga ga bisa brenti bacanya, walau sesudahnya pas gue coba baca untuk yang kedua kalinya, eike tak sanggup bok. Kok jadi trashy novel on the second read?

THG ini alur ceritanya cukup bagus, penulisan karakternya konsisten, dan si pengarang Suzane Collins ini bagus banget deskripsi background nya.  Gue bisa banget ngebayangin arena THG nya,gue bisa bayangin adegan reaping day nya, baju bajunya, sampai makanannya. (Entah kenapa doi getol banget mendeskripsikan makanan di buku ini). Tapi gue kalo novel gitu lebih suka yang ngga hitam-putih.. ini si jahat, itu si baik, gitu. Antagonis – protagonis gitu. Gue kurang suka. Gue sukanya yang lebih “abu abu”. Gue suka novel dimana perasaan gue terhadap karakter-karakternya berubah ubah terus. Gue suka novel yg dimana karakter2nya kompleks, ngga bisa dibilang “baik” ataupun “jahat”.

Nah.. dua hari yg lalu temen gue M dateng kesini untuk play date ama anak2nya. Sebelum dia pulang, gue pinjemin buku THG ini. Dia lagi banyak masalah di rumahnya, gue bilang kalo gue suka baca untuk menenangkan diri dan pikiran gue. Nih, baca buku ini lumayan kok. Seenggaknya bantu2 mengalihkan pikiran. Dia bawa pulang.

Hari ini dia SMS gue nanyain apakah gue punya buku kedua dan ketiga dari trilogi ini. Gue ga punya, gue aja belon baca, haha. Ternyata dia sampe udah ke perpustakaan deket rumahnya segala dan udah ada waiting list yang panjangnya tak terkira untuk buku kedua di trilogi ini. Ternyata lagi, kemaren malam dia mulai baca buku itu jam 8, dan baru tidur jam setengah 4 pagi, itupun demi supaya dia bisa tidur 3 jam sebelon anaknya bangun untuk siap2 ke sekolah!

Singkat kata, keknya si M jatuh cintrong ama THG. Gue kasih tau soal trailer untuk filmnya. Katanya dia mau ngecek.

Jadi artinya… gue ada temen untuk nonton THG di bioskop bulan Maret nanti! Hihihihi. Suami gue ga tertarik sih baca ini. Ga mau, katanya, terlalu beken. Dih. Belagu banget orang satu itu. Kalo beken/ngetrend, dia pasti ga mau. Langsung ga tertarik.

Mungkin besok gue beli Catching Fire ah. Mumpung long weekend.. anak bisa main sama suami. Gue bisa tenang baca, hihihhi.

 

4 thoughts on “Hooked

  1. huahaha, ngasih kado buat pasangan emang syulit yaa.. kta pingin yang special tapi karena bingung ujung2nya malah ga beli apa-apa.

    tapi temen-temen gue skrg kadonya uda canggih bener, masa dikasih kado iPad *iri* haha

    gue uda liat trailernyaaa! kudu baca bukunya nih sebelum nonton pilemnya *walopun mungkin bakal kecewa* huhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s