Perjuangan Potty Training

Baby Bubbles, anak gue, umurnya 2.5 tahun. Di bulan Juli nanti dia akan berumur 3 tahun.

Sejak dia ulang tahun yang kedua, gue sudah mulai deg-degan dengan yang namanya potty training. Waktu nyokap gue kesini musim panas kemarin, beliau nawarin, mau nggak, Mama bantuin potty training si BB. Di dalam urusan potty training ini , waktu itu gue menganut paham “anak akan memberi tahu kita kalau dia sudah siap di potty training, jadi tidak ada gunanya dicoba sebelumnya karena cuma akan bikin stress aja”. Jadi dengan sok taunya gue bilang ke Mama, “udah Ma anaknya belum siap juga kok, nanti juga kalo udah siap dia kasih tau kita. Mama nyantai2 aja disini kan liburan, masak mau ribet sih liburannya.”

Ih. Rasanya pengen gue tonjok diri gue. Mama nawarin potty training kok ditolak! Tapi sungguh, gue ga pengen nyokap gue jadi keribetan saat liburannya. Nyokap jarang liburan, dia kerja keras terus di Indonesia supaya bisa bayar tiket kesini, jadi gue rasa juga ga adil deh kalau gue minta dia bantu2 latih anak gue potty.

Akhirnya awal bulan November taun lalu, gue mulai membiasakan si BB dengan ide potty training. Habisnya beli diapers terus mahal kan dan akhirnya toh anak juga harus dilatih potty, bukan? (Asalnya waktu hamdun gue mau cloth diaper si BB, tapi setelah melahirkan gue terkena postpartum depression yang cukup dahsyat.. jadi akhirnya gue menggunakan diapers biasa. Please don’t hate me.) Kita beliin dia potty Lightning McQueen, salah satu karakter kartun favoritnya, di Walmart. Ditaruhlah si potty di kamar mandi. Suami beli beberapa buku cerita anak anak yang berhubungan dengan potty di Amazon. Dia juga beli sticker chart untuk potty reward. Kita juga beli pull ups dan celana dalam untuk BB. Pokoknya perlengkapan perang siap deh.

Suatu hari gue putuskan, oke, mari kita mulai hari ini. Gue ajarin dia duduk di pottynya, tunggu sampai pipis keluar. Seperti umumnya beberapa kali percobaan pertama si pip*s atau p*p ga keluar. Gue pakein dia pull ups. Eh, setiap kali habis dipakein pull ups, langsung dia pip*s atau p*p dong. Wajar memang, karena dia terbiasa dengan konsep BAB/BAK di popok.

Gue baca2 literatur di internet soal potty training, gue sabanin forum ibu ibu. Di salah satu tempat itu gue belajar bahwa banyak ibu yang memulai potty training anaknya dengan langsung copot diapers dan langsung dipakein celana dalam aja. Nggak pakai pull ups pull  ups-an. Logisnya, pull ups itu kan sebetulnya sama aja sama diapers bukan?

Anak2 biasanya nggak nyaman kalau kulitnya bersentuhan dengan kain yang basah, jadi kalau celana dalamnya kebasahan pip*s, harapannya si anak akan segera bilang “mamaaa aku abis pip*s/p*p”.  Lama2 diharapkan si anak akan mengasosiasikan perasaan tidak nyaman itu dengan kebutuhan untuk BAB/BAK.

Gue pikir, well, cara ini masuk akal. Lagian pull ups mahal. Mari kita coba.

Permasalahan utama gue di potty ini adalah BB nggak pernah ngasih tahu kalau dia mau BAB/BAK. Tau2… celana dalamnya basah aja. Untungnya sejauh ini blom ada kejadian dia BAB di celana dalamnya. Karena gue selalu tanya setiap setengah jam sekali apakah dia perlu BAB/BAK. Biasanya jawabannya adalah “no”. Tapi gue dudukin di potty aja walaupun ngga keluar apa2.

Tapi kan sehari2 gue juga ada kerjaan lain dan gue yg pikun ini suka lupa, eh tau2 udah lewat setengah jam. Eh tau2 celana dalamnya BB udah basah aja. Sehari bisa nyuci 6 celana dalam.

Gue mulai berpikir, kayaknya anak gue belum siap. Temen gue M, anaknya umur 3 tahun dan belum potty training juga. Dia bilang anaknya belum siap, jadi dia nggak akan maksa.

Bulan Desember kemarin gue dan Suami disibukkan dengan kegiatan holiday season dan urusan legal, jadi gue berhentikan trainingnya. Wrong move, I know, but it was much too stressful for me to handle all of that on top of potty training.  Kita pun menyerah dan pergi ke Target lagi, beli diapers.

Tadi pagi, BB baca2 buku cerita pottynya. Terus dia bilang, “I want to go potty.” Gue kegirangan. Dalam hati gue pikir, wah jangan2 dia udah siap nih? Gue bawa dia ke pottynya yang sempat nganggur selama sebulan itu, terus diapun pip*s. Gue pakein celana dalam seudahnya dan gue bilang kalau mau pip*s atau p*p kasih tau Mama ya. 15 menit kemudian… pas dia lagi duduk di pangkuan gue.. celana gue basah. Dia pip*s!

Gue ganti celana dalamnya. 15 menit kemudian… celana dalamnya basah lagi. Sekarang ini dia cuma pake sweater dan celana dalamnya, gue ngga pakein celana panjang dan kaus kaki karena kalau kebasahan, jadi makin banyak cucian. Gue crank up heater, biar dia hangat di dalam rumah walau ga pake celana panjang dan kaus kaki.

Gue bingung sekarang, apakah gue lanjutkan aja program celana dalam basah ini, dudukin dia di potty setiap 30 menit sekali? Di forum2 yg gue baca banyak emak2 yang menjalankan program ini selama beberapa hari tanpa mengerjakan hal2 lain, jadi fokusnya betul2 untuk potty training aja. Tingkat keberhasilannya memuaskan. Apakah gue coba itu?

Apakah gue coba seperti temen gue si M, yang akan nunggu aja sampai dia rasa anaknya udah “siap”? Tapi kapan siapnya dong kalau nggak dicoba-coba, bukan? Anaknya dia umurnya udah 3. Gue denger cerita horor anak2 yang umur 4 tahun belum potty training. Mertua gue bilang “Jangan khawatir, nggak ada kok anak yang lulus SMA masih pake popok. Lambat laun dia akan belajar.”

Ah.. jadi sangat bingung gue.

Teman2 blogger sekalian, bagaimana pendapat Anda?

10 thoughts on “Perjuangan Potty Training

  1. prinsip yang paling inti ya emang tiap anak kesiapannya beda2. jadi gak perlu jadi stress kalo anaknya emang belum siap ya… 🙂

    cara potty training yang efektif pun beda2 untuk tiap anak. jadi cara yang efektif untuk anak yang 1 belum tentu efektif untuk anak yang lain. tapi emang gak ada salahnya mencoba2 untuk mencari cara yang paling efektif. 😀

    ini sekedar sharing aja pengalaman kita potty training si andrew, kira-kira sebulan sebelum ultah ke 3.

    kita emang nunggu2 saat dimana kita merasa dia udah mulai ngerti dan bisa diajak omong. di kisaran mejelang 3 th itu kita merasa dia udah lebih ngerti. jadi langkah pertamanya, kita ajak2in dia ngomong. ngasih tau dia kalo dia udah gede dan harus ngasih tau kalo mau pipis (untungnya, kita gak perlu mentraining dia dalam hal BAB, karena sejak umur 1 th, dia gak pernah mau BAB di diapers, selalu ngasih petunjuk (ngomong tapi pake bhs bayi) kalo dia mau BAB dan minta dibawa ke toilet. tanpa diajarin. hihihihi. lumayan ya mengurangi beban potty training untuk BAB. :P).

    kita bilangin kalo yang pake diapers itu cuma bayi-bayi. kalo andrew kan udah bukan bayi jadi gak boleh pake diapers lagi. kalo mau pipis harus ngomong.

    langkah kedua, kita beliin celana dalem gambar cars. dan kita bilangin kalo mau pipis harus ngomong, jangan pipis di celana dalemnya. kalo gambar cars nya dipipisin, dia bisa nangis dan lama2 gambarnya bisa ilang. hihihihi emang ngibul2 dikit.. gpp lah katanya anak masih umur segitu ingetannya gak lama kok. 😛

    dan dimulailah potty trainingnya. awal2 emang suka telat. udah pipis (atau udah di ujung tanduk) baru ngomong. jadi ya kecelakaan. wajar dong namanya juga training.

    tapi balik lagi kalo emang anaknya udah siap, ternyata gampang kok. kita masih inget banget, total training 2 minggu dan udah berhasil lho. seharian (including tidur malem) udah bisa gak ngompol. ya emang setelah itu dalam sebulan pertama ada lah sekitar 2-3 kali kecelakaan, esp pas tidur malem. tapi ya gpp lah. kan masih belajar. trus setelah itu udah beres.

    emang kita gak pernah tau kapan anak kita siap. jadi emang gak ada salahnya dicoba. dan kita pake feeling juga kira2 anaknya udah siap belum (menurut gua, anak udah siap kalo udah bisa diajak omong, udah ngerti omongan kita, bisa ngomong balik, bisa conversation gitu). tapi ya balik lagi, jangan dibawa stres kalo ternayta pas dicoba ternayta anaknya belum siap ya.

    anyway, emang betul kata mertua lu, toh gak mungkin sampe sma gak ready juga. tapi emang kudu dicoba sekitar usia 3 th-an karena biasanya nanti pas masuk preschool di umur 3 atau 4, sekolah2 tuh requires anak nya harus udah potty trained. kalo gak, gak diterima. yah emang tergantung sekolahnya sih. tapi gua ngasih info aja, ada (banyak) sekolah2 yang begitu. jadi emang gak ada salahnya ditrained sejak usia2 sebelum 3th.

    oh ya, 1 lagi, kitanya harus konsisten ya. jangan trus menyerah trus dikasih diapers lagi. 😀

    good luck!!!

    • makasih mas Arman. dasar gue jg orgnya sutris-an apa2 dipusingin. mungkin emang anak gue blm siap aja kali sekarang. tapi gue akan tetap coba membiasakan dia dgn konsep BAB/BAK di potty. pelan2 gapapalah.. ahh Andrew pinter BABnya ga di popok! doakan usaha potty ini sakseis ya 😀 thanks again for the advice 🙂

      • iya take it easy.. tiap anak kan beda2…

        mungkin kita lucky on this potty training thing, it’s easy for andrew. tapi on the other hand, andrew dulu gak crawling. kita juga sempet ‘rada’ sutris kenapa nih anak gak crawling ya.. huahaha. trus dia juga ‘rada’ telat jalan. umur 13 bulan baru pertama kali bisa berdiri gak pegangan, baru langkah pertama. umur 16 bulanan rasanya baru bener2 bisa jalan mantep. padahal anak2 lain kan lebih cepet ya… trus ‘rada’ telat ngomong.

        anyway akhirnya toh ya bisa jalan, bisa lari, dan bisa ngomong gak ada abisnya (kebawelan malah sekarang). so those ‘sutris’ thing akhirnya dipikir2 lagi gak ada gunanya kan ya… hahaha.

        just always remember that every kid is different. they learn at their own pace. 🙂

        walaupun emang ya normal ya, apalagi kalo pas anak pertama. bawaannya jadi gampang sutris. hihihihi. cuma ya harus berusaha sendiri aja untuk menekan perasaan itu.

        ini sekarang si emma udah mau 6 bulan belum roll over. padahal dulu andrew 4 bulan udah roll over. ponakan gua yang seumur emma dari 5 bulan udah roll over. tapi kita sekarang udah gak sutris dah. biarin aja kapan dia mau roll over. hahaha. 😀

  2. Iya betul mas Arman. Anak gue juga ngomongnya “rada” telat kok, 2 tahun gitu baru lancar, itu juga bukan yang sedikit2 belajar kata2, tapi suatu hari dia tiba2 mulai ngoceh berkata-kata sendiri. Biasanya gue bukan tipe ortu yg pusingin soal “duh anak gue belom ini itu” tapi kalau urusan potty ini gue entah kenapa concern aja. Mungkin karena bayar diapers mahal? haha. *dasarortukopet* Juga nyokap gue yg biasanya bukan tipe resehin soal perkembangan anak, kalau soal potty ini riweuh/ribet banget ditanyain muluk. Gue akan coba menenangkan diri gue dikit, hehehe. Thanks for the input ya!

  3. Gue doong ortu panikan *kok sombong?*. Untung Bayu rada “normal”, kalo ngikutin gue mungkin setiap minggu kita ke Ped nya 😛

    Tapi emang setelah dilalui, jd ngerasa silly sih kenapa panik. Bener tuh, they will get there when they’re ready

  4. Hai salam kenal…

    Soal potty training, gw juga hilang akal mo ngapain…Akhirnya ada temen yang ngasih tau caranya. Entah karena emang si kecil tipe penurut, gak susah ngajarinnya sih…

    Oh ya gw pernah posting soal potty training anak gw
    disini

    Mdh2an berguna ^^

  5. ihh, baru nemu blognya bubbles yg di wordpress ini, kalo ga salah dulu di tmblr ya? Yg gue ga tau cara komennya dimana.

    Gue juga sama bubbles…gampang stress orangnya dan gak sabaran, karena itu masalah potty trainingnya Kai ketunda2 melulu padahal udah tongpes berat ini beli popok utk dua anak sekaligus. Dulu pernah konsisten pake cloth diaper sampe Sami lahir Kai langsung convert jadi full dispo diapers, gak kuat akyuuuuuu sama cuciannya. Maafkan aku bumi 😦

    Udah ngajarin Kai duduk di potty sebenernya, tp anaknya gak pernah betah duduk lama-lama…belon juga lima menit anaknya bosen dan ngacir dengan pant*t telanjang. Trus lbh parahnya, doi betah-betah aja tuh pake celana basah kena pipis ataupun popok yg ada poopnya. Jadi gue bingung mau pake metode apa ini ngajarinnya.

    • iyap betul dulu di tumblr, lalu pindah ke wp biar lebih gaul *tsaaaaahhh* *minta dilempar kolor*
      iya ini gue jg pusyiingg.. tapi sekarang mo dicoba dudukin di potttynya dulu bbrp kali sehari. dia ini ga ngasih tau samsek kalo dia mo BAB/BAK.. iya dia jg sama ama Kai, betah2 aja nongkrong walau pant*tnya soiled. Bener2 masih ambigu apa gue pakein full celana dalam aja (popok kalo tidur doang) apa masih pakein popok. *_* Cuciannya itu mantaffff, ya cel-dalnya, celananya,kadang malah celana gue jg ikutan basah kalo dia pas lg duduk di pangkuan gue. sehari berkali2 gt terus, tiap hari banyak bener laundry.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s